Rabu, 04 April 2018

Bertemu Idola Tak Selamanya Indah

"He is just a person you love but will never be yours"

Awal tahun 2000an merupakan tahun-tahun penting dalam fase kehidupan saya. Bisa dibilang itu masa-masa perubahan saya dari anak-anak menjadi remaja tanggung. Dalam istilah kerennya disebut puber. Saat itu saya sudah mulai mengenal cinta walaupun masih cinta(nya) monyet dan mulai ngefans sama artis atau pun tokoh-tokoh terkenal. Tahun 2000 juga awal saya mulai suka nonton bola karena pada tahun itu ada perhelatan kompetisi sepakbola se-daratan Eropa yang dikenal dengan Euro. Prancis sebagai tuan rumah keluar jadi pemenang. Tapi bukan Zinedine Zidane yang menjadi perhatian saya, namun kapten timnas Inggris berkepala botaklah yang mencuri hati saya dengan umpan lambung dan tendangan bebasnya. Saat itu saya hanyalah seorang remaja polos yang suka pada seorang pemain sepakbola yang sangat enak dipandang. David Beckham, menjadi cinta pertama saya dalam dunia lapangan hijau ini.

Cinta pertamaque
Tahun berlalu, saya menjadi fans Juventus dan sekarang setia menjadi fans Manchester United. Yang terakhir tentu saja karena faktor Si Cinta yang kemudian menjadi persinggahan hati lain dan tidak bisa saya tinggalkan begitu saja walaupun dia sudah berpindah klub tidak lama sejak pandangan pertama itu. Perpindahan klub Si Cinta juga menjadi tidak menyurutkan cinta saya padanya. Dan saya sependapat dengan jutaan wanita maupun pria di luar sana, bahwa semakin tua, Si Cinta semakin gagah saja. Seperti buah mangga berwarna kekuningan menggantung di pohon yang semakin matang semakin bikin ngiler. Bikin rahim ini bergetar setiap memandangnya (lewat layar tv ataupun hp).

Menjadi seorang fans seorang pesohor tingkat internasional, pastilah berharap suatu saat idolanya datang ke negara sendiri karena kalau mau mengejar Si Cinta sedikit sulit. Hal ini tentu saja disebabkan kondisi kantong dan tabungan yang tak sinkron dengan keinginan. Tahun 2011, harapan itu terkabul. Si Cinta dan timnya LA Galaxy akan datang melakukan pertandingan persahabatan di Indonesia. Sayangnya saya tidak bisa datang menemui Si Cinta karena ada tugas negara ke negeri seberang yang tidak bisa saya tahan godaannya. Inilah hidup, penuh pilihan sulit dan akhirnya sayapun harus menahan sakit hati melihat tangan seorang artis Indonesia menyentuh wajah Si Cinta. Namun, harapan tidak pernah pupus. Saya yakin suatu saat Si Cinta akan datang lagi ke negeri yang orangnya lucu-lucu ini.

Awal tahun ini, kabar kedatangan si cinta mulai ramai lagi dan saya berdoa di dalam hati semoga tidak dihadapkan lagi pada pilihan sulit. Kemudian takdir berkata inilah saatnya melihat idola saya dari dekat, syukur-syukur kalau bisa foto bareng buat dipamerkan di media sosial dan kepada ibu saya yang dulu menolak keras pemasangan poster si cinta berpose seksi tanpa baju di dinding kamar. Syukur-syukur juga kalau saya kalau bisa dipeluk atau bahkan dicium di bagian mana saja. 

Kali ini Si Cinta datang sebagai brand ambassador sebuah perusahaan asuransi dan kabarnya akan bermain bola dengan timnas di GOR Soemantri, Kuningan Jakarta. Padahal peduli setan sih dia mau datang sebagai apa yang penting bisa ketemu *nyolot*. Saya bersama beberapa sahabat yang sudah punya tiket masuk menunggu dengan harap-harap cemas, tentunya dengan setelan jersey maupun kaos yang berbau Mas David. Di lain pihak, ternyata bukan hanya kami yang excited akan bertemu idola. Ratusan orang juga tampak nerveous padahal sekedar foto bareng saja rasanya bakal sulit.

Kemudian waktu itu tiba.....

Seorang pria tampan dengan badan atletis turun dari mobil mewah hanya menggunakan t-shirt hitam polos dan celana serta sepatu yang tampak biasa-biasa saja. Tapi dalam kacamata saya itulah ciptaan Tuhan paling sempurna yang pernah ada *duh nulis ini kok deg-degan sendiri ya ngingetnya*. Dia berjalan dengan gagah dan pasti sambil melempar senyum pada orang-orang yang meneriakkan namanya. What can i say, guys. Senyumnya seperti mantra sihir yang bikin perasaan saya tidak karuan dan tidak bisa mengucapkan apa-apa. Senyuman Mas David mengandung senyawa yang bisa membuat jantung berdegup kencang, tangan gemetaran, bagian-bagian sensitif ikut berdenyut dan lidah kelu. Sungguh, Si Cinta tak ada bandingannya dengan manusia lain di muka bumi ini. Beruntunglah Victoria Adams yang bisa memeluknya kapan saja dia mau. Oh that lucky bast*rd. I hate her. 

So close. Tapi tanganku tak mampu menggapainya
Tapi hasrat tetaplah hasrat. Pertemuan sore itu menyisakan lubang besar di hati saya. Sepertinya ada yang kurang. Rencana gila saya untuk berlari ke lapangan dan memeluk Si Cinta walaupun beresiko diamankan petugas tinggallah rencana. Ternyata bertemu idola tidak selamanya indah. Gimana sih rasanya saat hanya berjarak sekian meter tapi memegang sehelai rambutnya saja tidak bisa. Pedihnya terasa sampai ulu hati dan otak. Apalagi setelah itu beberapa artis memamerkan foto bareng dengan belio pada acara keesokan harinya. Juga ada foto ibu-ibu dan seorang siswa SMP bernama Sripun yang langsung viral karena bisa bersentuhan dengan belio. Saat itu saya merasa hanyalah sebutir debu yang nempel di sepatu dek Sripun. Debu yang pengen nempel di sepatu Mas David saja tak bisa.

Beraninya mereka tertawa di atas penderitaanku!
Bhay david bhay!!
 (pic by : saingan berat dlm dunia per-beckham-an)

Rabu, 21 Februari 2018

Black Panther; Superhero dengan Kearifan Lokal

"Guns... so primitive" - Okoye

Setelah kemarin pengen review Thor Ragnarok trus gak jadi karena gue (sok) sibuk, sekarang gue pengen menumpahkan perasaan gue setelah nonton Black Panther. Maafkan aku ya mas Thor. Bukan berarti ku tak mencintaimu tapi apa daya kemalasan ini menguasaiku.

Black Panther di layar lebar seinget gue pertama kali dikenalkan pas film Captain America: Civil War. Di situ diceritain Raja Wakanda (salah satu negara di Afrika), T'Chaka, meninggal dalam serangan bom di depan anaknya sendiri, T'Challa. Serangan yang dituduhkan sama 'Bucky' Barnes, sahabatnya abang ganteng gue Steve Rodgers aka Captain America. Serangan ini salah satu penyebab retaknya hubungan Tony Stark dan mas Steve, ya tentunya ditambah cerita suram masa lalu mereka. Dari awal sih gue udah jatuh cinta sama kostumnya mas Black Panther. Menurut gue salah satu kostum terbaik di antara kostum superhero Marvel. Yes, black is beautiful. Bukan cuma kostum Black Panthernya tapi juga baju kokonya T'Challa. Coba dicek, gue yakin udah ada di Tanah Abang itu. Bisa buat persiapan lebaran, bro.

open order sist kostumnya
udah ada yang jual online. Damn, i love indonesia!
Film Black Panther sengaja dikeluarin sebelum Avengers: Infinity War gue rasa sih buat perkenalan, buat ngasih liat jagoan-jagoannya Wakanda yang bakal ikut perang besar lawan Thanos (duh nulis ini aja udah super excited, gak sabar). Gue akuin, filmnya Marvel gak ada yang ngecewain sih dan pasti jadi box office. Black Panther jadi film superhero antimainstream karena hampir semua pemerannya berkulit hitam. Meskipun ada Martin Freeman yang berperan sebagai John Watson eh Agent Ross yang diselipin buat jadi pemanis biar keliatan kalo ini film Hollywood (suudzon). Jadi kita nonton filmnya bukan karena pemerannya cakep atau cantik tetapi karena mereka emang keren. Salut deh ama tim castingnya yang berhasil ngumpulin aktor/aktris kulit hitam sebanyak itu dan mantap-mantap.

Diceritakan kalo Wakanda di masa lalu dapat berkah kejatuhan vibranium (logam terkuat di dunia) di seluruh wilayahnya yang bikin negara ini super kaya raya. Tapi karena gak mau ketauan dan dijajah sama bangsa lain jadi negaranya disembunyiin gitu. Kamuflase jadi hutan belantara. Kebayang kalo jalan-jalan ke sana gak bisa foto-foto. Kalopun udah foto-foto gak bisa update di instagram. Gak recommended buat penggiat sosmed. Pas dikasih liat kondisi Wakanda yang makmur, gue jadi ngebayangin seandainya semua negara Afrika kayak gitu. This world will be a better place for them.

african dreams
african that we used to know
Diceritain juga kalo Wakanda punya teknologi paling canggih sedunia. Ya karena punya sumber daya berupa vibranium itu. Ngeliat teknologi yang dipakai di Wakanda, lo bakal mikir, USA who? Kita juga bakal dibikin jatuh cinta sama kostum-kostum khas Afrika yang unik-unik banget. Kita juga disuguhi sama ritual-ritual khas Afrika yang juga unik. Kerennya lagi, jenderal sama pasukan elitenya semua cewek! Jarang-jarang kan. CGI-nya gak usah ditanyalah ya. Marvel udah jagonya bikin adegan berantem jadi kayak beneran padahal itu gak beneran. Oi, DC Studios, denger tuhh. 

Plotnya juga oke dan buat gue sih gak membosankan, gak tau kalo mas anang. Walaupun gue udah bisa nebak pas T'Challa berantem sama Erik Killmonger di air terjun, T'Challa bakal kalah trus tahtanya direbut. Skill nebak plot gue udah mulai terasah akhir-akhir ini. Coba skill nebak gue kepake buat tau isi kepala dosen pas bimbingan tesis (yailah, curhat). Udah pernah gue bilang sebelumnya kalo cerita superhero pada dasarnya sama kayak film Bollywood, jagoan kalah duluan.

Peran yang menarik juga buat gue itu adeknya T'Challa, Princess Shuri. Karakternya iseng, lucu dan jenius. Siapa sangka laboratorium Wakanda yang super canggih itu otaknya ada di dia. Nanti gedean dikit bisalah ngalahin om Tony Stark. Moga aja ntar Infinity War muncul lebih banyak ya dek. Kakak suka.
good job, dek *sok akrab*
Apalagi ya... hmm... film Black Panther, si superhero dengan kearifan lokal ini layak banget ditonton kok. Bagus banget. Bikin pengen ke Afrika. Abis ini cek coba siapa tau ada open trip ke Wakanda. Tapi ya itu tadi gak bisa foto-foto apalagi upload di sosmed. Gak bisa eksis deh. Bhay!

Senin, 20 November 2017

Justice League; Enam Sehat Tujuh Sempurna

"So why do we fall, Bruce? So we can learn to pick ourselves up" 

Harusnya gue udah ngelakuin ini dari lama. Review film suka-suka. Sesuka hati gue dan seenak jidat gue. Entah kenapa setelah bertahun-tahun punya blog, baru kali ini gue bener-bener mau nulis review film. Biasanya lebih banyak ngebacot di twitter atau di grup beranggotakan lima orang yang gak abis-abis ngomongin film beserta pemeran-pemerannya.

Entah mulai kapan gue mulai peduli antara persaingan DC Comics dan Marvel kemudian membanding-bandingkan mereka berdua. Padahal siapa sih yang suka dibandingkan. Gue aja gak suka dibanding-bandingin sama orang lain. Rasanya gak enak. Lo kayak berasa selalu ada kurangnya. Pokoknya kayak gitulah. Ah apaan sih. Rara, focus! Oke. Dulu gue cuma tau nonton film-film superhero tanpa tau itu punya DC Comics atau Marvel. Oh iya, gue suka hampir semua film tentang superhero dan film-film yang menampilkan heroisme (beda kan ya?). Padahal gue udah tau tuh gimana alurnya. Pemeran utama awalnya biasa aja tau-tau dia punya kemampuan khusus, dia ragu sama kemampuannya trus nolong orang, dia enjoy trus ada kejadian yang bikin dia pengen resign dari kerjaannya sebagai superhero entah orang tersayangnya matilah atau dia ngerasa ga pantes punya kekuatan itu. Lalu musuhnya membabi buta dan mau gak mau dia harus nyelamatin dunia trus dia dapat motivasi entah dari orang yang dia suka atau ga tahan lihat penderitaan orang. Endingnya, dia ngalahin musuhnya. Gitu-gitu aja. Tapi gue suka. Suka banget malah. Bayangin aja, sampe gue dulu gak pernah absen nonton Panji Manusia Millenium dan Saras 008. Oke, gue tua.

Film-film Batman, Spiderman, Superman, X-Men, Iron Man, dll menemani masa kecil dan masa remaja gue. Beberapa dari mereka bahkan menemani gue sampe masa menuju kepala tiga gue. Yap sampai sekarang. Dulu, gue asal nonton dan gak ngerti-ngerti amat. Tapi berawal dari teknologi yang semakin maju dan komunikasi yang semakin mudah, gue mulai 'mendalami' tentang mereka-mereka yang hanyalah fantasi ini. Gue udah mulai baca referensi tentang tokoh-tokoh ini dan nonton film-film serial yang melibatkan mereka serta tentunya ngobrol banyak sama orang-orang yang sama anehnya kayak gue. And here I am, excited gak jelas habis nonton film superhero yang gue suka.

Bagi yang udah baca komik-komik DC, nonton kartunnya atau baca ensiklopedia pasti udah gak asing sama Justice League. Itu loh, kumpulan superhero penyelamat dunia yang beranggotakan Batman (Bruce Wayne), Superman (Clark Kent), Wonder Woman (Diana Prince), The Flash (Barry Allen), Cyborg (Victor Stone), Aquaman (Arthur Curry), dan Green Lantern (Hal Jordan). Setelah sekian lama hanya berkutat di komik dan kartun akhirnya mereka dibikinin film. Barengan. Mereka semua dalam SATU FILM. Oh mai!

enam sehat tujuh sempurna
Batman dan Superman ya udahlah ya. Siapa yang ga kenal coba. Mereka berdua sih udah lama wara wiri di layar lebar dari jaman old sampai jaman now. Wonder Woman sendiri gue gak terlalu notice sebelum kemarin muncul di film Batman vs Superman trus dibikinin film sendiri dan dibintangin oleh pujaan pria-pria di seluruh belahan dunia, mbak Gal Gadot. Ternyata sebelumnya Wonder Woman udah pernah dibuatkan serial tv tahun 1970-an, jaman gue jadi sel telur pun belum. The Flash gue tau dari film serial yang sampai sekarang masih gue ikutin. Green Lantern udah pernah difilmin sebelumnya, diperanin sama Ryan Reynolds sebelum dia murtad jadi antek-anteknya Marvel dalam wujud Deadpool. Cyborg ya gitulah. Seinget gue ga pernah dibikin film atau tv seriesnya. Tapi, film Justice League ini cuma nampilin enam superhero minus Green Lantern. Alasannya yang tadi itu, ditinggal pemainnya magang ke sebelah.

mas Hal idolaque
tega kamu mas mengkhianati cinta ini

Film-film DC (bukan tv series yaa) emang gak bakal ngalahin film-film Marvel. Sad but true. Sementara film-film Marvel dielu-elukan karena alur cerita yang jelas, shiny, dan CGI yang superb, film-film DC dianggap selalu kurang. Beberapa yang udah ditunggu-tunggu dikirain bakal bagus ya ternyata overrated. Batman vs Superman dan Suicide Squad, salah duanya. Film ini bikin kami para #TeamDC harus menanggung cibiran karena ga sesuai yang diharapkan. Terkoyaq hati ini karenamu... Namun, mbak Gal Gadot dengan bodi oke dan ketek mulusnya menyelamatkan kami dengan film Wonder Woman-nya. Habis napas lega dikit, nunggu film Justice League bikin was-was lagi. Bakal bagus gak ya? Bakal sesuai ekspektasi gak ya? Mas Jason sama mas Henry ada adegan hot gak ya? Ya ngapain kek gitu, goyang erotis kek, koloran doang kek apa kek yang bisa bikin gemeteran (efek liat-liat foto BTS sama video-video mas-masque lagi body building *lope lope di udara*). Dan hasilnya....

You Can't Save The World Alone
Mas Ben Affleck alias Batman tambah cakep dengan rambut yang mulai memutih dan brewok yang mulai tumbuh (kenapa harus dicukur sih? kan bagus bisa bikin geli-geli gitu), mas Jason (Aquaman) & mas Henry (Superman) bikin gemeteran dengan adegan telanjang dada yang mempelrihatkan otot-otot mereka (jadi pengen tidur-tiduran duniawi di dada bidang mereka), bro Ezra Miller cukup mewakili bayangan gue tentang Flash meskipun abang Grant Gustin (pemeran Flash di tv series) tetap di hati dan tak tergantikan, bro Ray Fisher kayaknya masih kaku-kaku gimana gitu (apa efek karena jadi robot?) dan mbak Gal Gadot tetap menawan dengan kaki, muka, dan ketek mulus yang abis kebanting, guling2an juga tetep aja cantik. Jalan ceritanya juga bagus dan masuk akal. Sempet bikin deg-degan dan bikin gue kegirangan sendiri. Lumayan ada perkembangan dari sisi humor walaupun gak bakal ngalahin komedinya Guardian of The Galaxy atau Deadpool (ya iyalah jauh). CGI-nya masih bocor-bocor dikit tapi secara keseluruhan, oke banget. Film ini sesuai ekspektasi gue. Kayaknya cukup buat jadi pengantar film Aquaman dan film The Flash yang bakal tayang. Well done *kecup satu-satu, lamain di mas Jason & mas Henry*


PS.
Mas Ben Affleck juga dulu sebelum jadi Batman, pernah magang di Marvel jadi Daredevil. 

Kesempurnaan Raisa hanya Ilusi Belaka

"Perfect people aren't real and real people aren't perfect" - Anonymous

(tulisan ini bersifat subjektif dari barisan sakit hati yang tak rela mas Hamish jatuh ke pelukan mbak Raisa)

Beberapa hari ini hampir semua media sosial ramai dengan perbincangan tentang pernikahan Raisa Andriana dan Hamish Daud. Foto dan video pernikahan mereka bikin yang liat jadi baper maksimal. Ya gimana engga, keduanya artis terkenal dan terlebih lagi yang cewek cantik banget (menurut sebagian besar orang) yang cowok ganteng banget (ini menurut gue dan beberapa temen gue yang emang penggemar cowok macho brewok tipis). Gue pertama kali liat Raisa di link berita beberapa tahun yang lalu. Waktu itu dia kalo gak salah sering nge-upload video nyanyi di youtube trus sempet jadi backing vokal juga. Yap, dia cewek cantik yang punya suara lumayan dan belum terkenal-terkenal amat. Ga sampe sepuluh tahun, dia udah setenar sekarang dan jadi simbol kecantikan wanita Indonesia bersaing sama Dian Sastro. Hamish Daud sendiri gue tau dari acara jalan-jalan di tv swasta. Cowok blasteran, punya body oke, brewok tipis dan suka travelling. Nikmat Tuhan mana lagi yang hendak kau dustakan.

Banyak cowok bahkan cewek yang mengidolakan Raisa dan melihat Raisa sebagai simbol kesempurnaan seorang wanita. Cantik, jago nyanyi (walaupun menurut gue suaranya biasa banget), dari keluarga berada yang ikut program KB dan lain sebagainya. Orang bakal susah liat kekurangan dia. Mau nyinyirin juga gimana. Susahlah pokoknya. 

Kesempurnaan itu makin menjadi-jadi ketika dia pacaran dalam waktu yang lama sama Keenan Pearce, cowok cakep versi banyak cewek. Setelah menjalin hubungan sekitar empat atau lima tahun, mereka putus. Nah ini jadi celah nih. Hubungan cewek sempurna juga bisa kandas. Ternyata angin segar bagi penganut paham nobodysperfect-isme kayak gue ini cuma dikasih bentar. Gak lama Raisa jadian sama Hamish Daud setelah sempet sembunyi-sembunyi. Ibarat kehilangan emas eh tau-tau nemu berlian. Penganut paham nobodysperfect-isme mulai bertanya-tanya di mana letak keadilan Tuhan. 

Kesempurnaannya makin jadi lagi ketika dia dipersunting secara resmi oleh sang pujaan hati (kami). Apalagi yang kurang coba. Cantik, terkenal,tajir, nikah sama cowok cakep idola para wanita, sementara doi sendiri adalah cewek idola para pria dan juga wanita. Gak ada celah lagi buat nyinyir. Gue yang suka denial ini sering membayangkan apa kira-kira yang kurang dari Raisa. Mungkin aja kan dia punya tompel segede bola tenis atau bola pingpong atau kelereng deh di bagian tubuh yang terlihat? Atau kalo dia tidur masa cantik juga? Gak ngorok gitu atau ileran atau mangap? Bisa jadi kan ya? Gue masih percaya bahwa Tuhan itu adil, percaya bahwa kesempurnaan hanya milik-Nya dan Andra & The Backbone. Sesungguhnya, kesempurnaan Raisa hanyalah ilusi belaka. 

Senin, 03 Juli 2017

Fat Is Not Crime; Curhat Seorang Wanita Berbobot Lebih

"Beauty is not about looks, make up or clothes. True beauty comes from being yourself"
"Beauty is not in the face, beauty is a light in the heart"

Ah masa sih? Quotes-quotes begituan menguatkan hati gak sih? Hey, saya nanya sama kamu. Iya, kamu. Yang kadang-kadang gak pede sama diri sendiri karena bentuk dan penampilan. Eh, lupa. Saya lagi ngaca dan monolog.

Setiap akan pulang kampung atau mau ketemu orang setelah sekian lama, hal pertama yang udah pasti saya pikirin adalah saya tambah gendut atau engga. Kalo gak tambah gendut berarti gak apa-apa, kalo tambah gendut siap-siapin deh telinga dan hati yang gondok karena ketemu orang, bentuk badan pasti dikomentarin. Selain pertanyaan 'kapan nikah' beberapa tahun ini pertanyaan 'kok kamu makin gendut sih?' jadi momok tiap pulang dari perantauan. Kok bisa sih saya mikirin ini? Udah kayak cewek-cewek aja. Ya iyalah. Saya kan emang cewek tulen setulen-tulennya.

Dari dulu sampe sekarang, saya gak pernah mikirin bentuk dan berat badan. Ada makanan ya hajar, makin gede ya bodo amat. Yang penting sehat. Prinsipnya gitu. Tapi menjadi orang dewasa dengan pemikiran yang rumit ini membawa saya atau kita memikirkan hal-hal yang seharusnya gak dipikirin. Sebelum dan sesudah punya pacar pun saya benar-benar tidak terlalu mengambil pusing hal-hal berkaitan bobot ini. Namun sayang seribu sayang, tuntutan lingkungan dan zaman menjadikan kita mendengar apa yang seharusnya gak kita dengarkan.

Semenjak peradaban manusia ada, saya yakin seyakin-yakinnya standar wanita cantik pasti selalu ada. Standar itu yang kemudian berubah tiap zaman tergantung pembentukan opini dan terntunya selera publik. Selama saya hidup sih, standar wanita cantik itu tinggi, langsing, putih, rambut panjang. Pokoknya bentuk badan yang proporsional. Kadang ditambahkan pintar dan berperilaku baik. Namun dua syarat yang terakhir itu gak bisa berdiri sendiri. Dua itu menjadi perhitungan kalo yang pertama tadi itu ada. Kalo yang pertama itu gak ada percuma oh percumaaa...

Diledekin gendut buat saya biasa saja dari dulu juga. Orang bentuk badan saya yang aduhay ini kadang jadi bahan bercandaan saya sendiri kok. Istilahnya ngebully diri sendiri. Tapi ini bakal berbeda kalo ada satu atau dua orang yang tiap ketemu selalu ngebahas atau ngeledekin hal yang sama. Kayak gak ada bahan lain gitu. Apalagi kalo gak akrab-akrab banget. Gimana coba, Kalo buat saya sih itu niatnya emang pengen merendahkan atau emang kelewat gak kreatif buat nyari bahan basa basi. Sayangnya ketidakkreatifan beliau-beliau ini bikin orang-orang yang woles kayak saya jadi sensi. Kalian coba deh yang masih single ditanyain kapan nikah mulu sama orang yang sama tiap ketemu. Pasti bosen kan? Pengen nendang orangnya ke planet namek. Menjadi gendut itu kan pilihan orang. Makan banyak dan gak diet itu pilihan orang. Fat is not crime, brooo. Kecuali makanannya nyolong nah itu baru crime. Kalo makanannya beli sendiri ya hak dia dong mau dimakan semua atau dibagi-bagi. Kalo ngomongin masalah kesehatan, saya sih berterima kasih kalo diingetin makan terlalu banyak itu bisa bikin banyak penyakit apalagi kalo gak pernah olahraga. Tapi apapun yang disampaikan dengan cara yang tidak baik pasti gak akan diterima dengan baik. Alesannya mau ngingetin buat jaga kesehatan tapi caranya ya ngatain. Orang yang dinasehatin juga malas kelesss.

Saya juga yakin seyakin-yakinnya kalo keresahan ini tidak hanya terjadi pada kaum wanita tapi juga pada kaum pria. Udah, ngaku aja. Pria emang dasarnya lebih cuek sama penampilan tapi pasti ada satu titik di mana pria yang tidak berbadan proporsional akan mengeluhkan hal yang sama jika ada yang melakukan body-shaming. Cuma emang yang baper akan tetap kebanyakan kaum wanita karena beginilah kita dan perasaan kita yang sensitif ini.

Jadi saudara-saudaraku sekalian yang hidupnya sempurna, ada beberapa pertanyaan yang buat kita biasa aja tapi bagi orang lain sangat mengganggu." Kok umur segini belum nikah?", "Udah nikah berapa tahun? Udah punya momongan?", "Kok anaknya cuma satu aja?", adalah beberapa contoh pertanyaan yang sangat mengganggu kalo ditanyakan berulang-ulang, Sama kayak komentar tentang tampilan fisik seseorang. Sekali dua kali bisa jadi itu perhatian, lebih dari itu saya simpulkan adalah sebuah ledekan atau bentuk ketidakkreatifan dalam berbincang atau bercanda.

Ya begitulah. Udah ya, saya mau makan dulu. Laper.



,





Sabtu, 08 April 2017

Barana' ; Tiga Tahun Belajar Kehidupan

"High school is when you start to realize who really matters, who never did and who always will" - Unknown - 

SMU Kristen Barana' di bawah naungan YPKT
Lahir dengan satu tekad mencerdaskan kehidupan bangsa...

Semuanya bermula ketika aku diutus oleh sekolah menengah pertamaku untuk ikut sebuah lomba bertajuk MIPA Kreatif di sebuah SMA yang terletak cukup jauh dari Kota Rantepao, tempatku bersekolah. Sekolah ini terkenal sebagai sekolah unggulan yang dicap terbaik saat itu. Ketika memasuki gerbangnya, bulu kudukku berdiri. "Sekolah macam apa ini?", kataku dalam hati. Aku, seorang anak SMP yang masih sangat polos memandang kagum dan takjub pada gedung sekolah yang tersusun rapi, aula yang besar, serta bangunan asrama siswa yang banyak dilindungi oleh pohon-pohon berbatang besar yang disebut pohon Barana'. Ketakjubanku tidak berhenti di situ. Siswa-siswa SMA tersebut muncul di depan kami dengan seragam orange mentereng namun mantap disertai langkah tegap yang penuh percaya diri. "Ini kakaknya kok keren-keren banget ya. Keliatannya pada pinter", kataku lagi dalam hati. Inilah kekuatan first impression. Aku berjanji dalam hati, lulus dari SMP aku harus masuk sekolah ini.


Gayung bersambut, nilai-nilaiku mendukung untuk aku bebas tes masuk ke dalam sekolah yang konon tidak mudah. Aku tidak sendiri, Aku bersama sekitar dua belas orang teman sekelasku juga mendaftar di sekolah tersebut. Sekolah ini mengharuskan setiap siswanya untuk tinggal di asrama selama menempuh pendidikan. Sebuah tantangan besar bagi para remaja labil seperti kami yang sudah terbiasa hidup nyaman bersama orang tua. Tapi demi kebaikan yang lebih besar serta dengan berpegang pada mimpi dan harapan kuberanikan diri menjalani hari-hari di sekolah itu. Dan tibalah hari pertama kami tercatat sebagai siswa SMA Kristen Barana'. Kala itu kami terhitung sebagai angkatan ke-12 berjumlah 74 orang. Sebagian besar adalah orang asli Toraja dan memang bersekolah di Toraja. Selebihnya orang Toraja yang berasal dari sekolah di luar Toraja. Bisa dibayangkan berpuluh-puluh orang dengan karakter yang berbeda dan berasal dari latar belakang yang berbeda harus hidup bersama selama 3 tahun full tanpa korting. Belum lagi dengan tambahan kakak kelas dua dan tiga, sekolah dan asrama bagai sebuah distrik kecil dengan segala kompleksitasnya. Sebuah kehidupan yang tidak akan mudah tetapi aku yakin bisa dilewati.

Setelah melalui masa orientasi sekolah yang rasanya seperti permen nano-nano -manis, asam, asin-, kehidupan yang sebenarnya dimulai. Kebiasaan yang tidak pernah aku lakukan sebelumnya harus kujalani demi bertahan di tempat ini. Tidur beramai-ramai dalam satu kamar yang lebih cocok disebut bangsal, jadwal makan yang ditentukan oleh bunyi bel reot yang paling dinantikan di siang hari, ke sekolah tidak perlu membawa tas karena jarak asrama dan ruang kelas yang sangat dekat, mandi di sumur tradisional milik penduduk di kala kemarau datang dan masih banyak lagi yang tidak akan habis aku sebutkan satu per satu. Sadar tidak sadar kebiasaan itu membawa kami pada pribadi yang baru.


Kelas satu adalah masa adaptasi. Masa di mana ke-labil-an masa SMP masih terbawa. Masa di mana kami menyesuaikan diri dengan kebiasaan-kebiasaan baru. Masa di mana anak putri mempunyai kakak kelas idola dan berlomba-lomba untuk mendapat perhatian. Masa di mana anak putra yang sekarang tampak gagah, tampak sangat culun. Anak putra lebih aktif berkegiatan baik itu belajar maupun berolahraga. Kami anak putri lebih suka berada di kamar, bergosip atau tidur di atas kasur nyaman yang tertata rapi. Aku belum bisa menemukan jawaban mengapa kecenderungan seperti itu ada. Entah kebiasaan itu masih ada sampai sekarang atau sudah berubah. Pada tahun pertama ini juga kami mulai tahu dan paham tentang hubungan senior-junior -yang juga rasanya nanonano- yang pada akhirnya berubah menjadi hubungan adik-kakak. Pada tahun ini kami belajar untuk segan dan hormat kepada guru dan kakak kelas yang lebih dulu menghuni asrama. Kami belajar bahwa memasuki sebuah lingkungan baru membutuhkan penyesuaian dan rasa hormat kepada penghuni lama. Kami tidak boleh seenaknya dan harus mengikuti aturan sosial yang ada.



Kelas dua adalah masa paling santai sekaligus masa penuh kebingungan. Aku sebut masa paling santai karena kami sudah mulai menyesuaikan diri dengan kondisi asrama dan sekolah. Kami juga tidak perlu berpikir tentang masa orientasi seperti kelas satu dan berpikir tentang ujian akhir serta waktu meninggalkan asrama seperti kelas tiga. Aku sebut masa penuh kebingungan karena kami berada di tengah-tengah di antara adik dan kakak. Terkadang kami harus bersikap seperti kakak kepada kelas satu tetapi di sisi lain kami tetap harus bersikap seperti adik kala berhadapan dengan kelas tiga. Tetapi itu bukan suatu perkara besar. Kelas dua dapat kami lewati denga mulus dengan segala dramanya. Pada masa ini kami belajar bahwa hidup kadang menempatkan kita pada posisi yang nyaman sehingga harus segera sadar dan kembali mengingat apa tujuan awal. Masa ini juga memberi pelajaran bahwa terkadang hidup menempatkan kita pada posisi yang tidak enak sehingga kita harus pandai bersikap dan menempatkan diri agar tidak merugikan diri sendiri dan orang lain.



Kelas tiga adalah masa paling nyaman sekaligus masa penuh tanda tanya. Aku sebut masa paling nyaman karena dua tahun terlewati dengan mulus. Kehidupan di sekolah dan asrama terasa mengalir seperti air. Kami leluasa dan dapat berekspresi sesuai dengan keinginan. Aku sebut penuh tanda tanya karena kami semakin dekat dengan tahap yang lain yaitu masa kuliah. Kami mulai bertanya-tanya tentang rencana selanjutnya dan bagaimana kami dapat mengakhiri masa-masa SMA dengan manis. Kami mulai belajar untuk mempersiapkan diri menghadapi ujian akhir namun tentunya masih diisi oleh kegiatan-kegiatan asrama yang menyenangkan. Pada masa ini kami belajar bahwa suatu saat kita akan diberi tanggung jawab untuk menjadi contoh bahkan inspirasi bagi orang lain. Oleh karena itu kita harus belajar untuk bersikap dewasa. Masa ini juga mengajari kami untuk menemukan solusi terhadap masalah-masalah yang ada.


Tidak ada satupun institusi pendidikan yang mengajarkan hal buruk kepada peserta didiknya. Apalagi sebuah sekolah dengan label "kristen". Namun tidak dapat dipungkiri dengan latar belakang berbeda dengan karakter yang berbeda dan tinggal di dalam atap yang sama tentu tidak membuat kami terhindar dari konflik. Hal itu adalah sesuatu yang wajar. Bukankah yang penting adalah bagaimana penyelesaiannya? Toh konflik dalam pandangan modern dianggap sebagai sebuah tantangan bagi sebuah kelompok atau organisasi untuk dapat berubah dan berkembang ke arah yang lebih baik. Kecuali bagi yang masih berpikiran tradisional, konflik dianggap sebagai sesuatu yang buruk dan harus dihindari. Anda termasuk yang mana? :p

Bagi sebagian orang hidup di sebuah asrama tidaklah mudah. Bagi sebagian orang lagi hidup di asrama bagai sebuah petualangan besar dan menyenangkan. Semuanya tergantung dari pengalaman dan bagaimana kita menyikapinya. Bagiku, kehidupan asrama dan sekolah di SMA Kristen Barana' termasuk dalam tiga tahun yang paling menyenangkan dan penuh dengan memori yang tidak bisa kulupakan. Jika aku diberi kesempatan untuk mengulang waktu, tentu masa-masa tiga tahun itu akan kumasukkan ke dalam daftar.


Sabtu, 18 Februari 2017

Next Level of Life

"Every next level of your life will demand a different you" - Unknown

Sekitar lima tahun lalu setelah aku menamatkan diri dari dari Jurusan Ilmu Pemerintahan Unpad, aku berpikir seperti para lulusan baru lainnya untuk mencari pekerjaan. Pemikiran yang simple karena begitulah stepnya. Jika dipikir-pikir, hidup telah memberikan standar-standar yang sadar atau tidak sadar kita ikuti. SD-SMP-SMA-Kuliah-Kerja-Nikah-Punya anak-Pensiun-Mati. Seakan-akan hal itu adalah sesuatu yang harus kita lewati jika ingin bertahan di dunia yang kejam ini. Tentu aku berbicara dari sudut pandang yang normatif dan pendapat kebanyakan orang. Sekian persen dari penduduk bumi tidak mengikuti aturan baku tersebut. Ada yang memang karena keinginan sendiri ada pula yang terpaksa karena keadaan yang tidak memungkinkan. 

Aku sedang berada pada tingkatan pasca kuliah strata satu yang sudah mengecap dunia kerja. Normalnya, berdasarkan standar 'baku' semesta, aku harusnya sudah menikah seperti kebanyakan teman-teman di sekitarku. Tidak sedikit dari mereka yang sudah mempunyai anak. Tetapi di sinilah aku di sudut Kota Yogyakarta melanjutkan studi pascasarjana yang merupakan salah satu mimpi sedari dulu. Sebuah mimpi pribadi yang membuatku tidak mengikuti standar baku semesta. Bukannya aku tidak pernah berpikir untuk berada di posisi ini sekarang tetapi aku tidak bisa menebak waktunya adalah sekarang. Aku mengabaikan pertanyaan-pertanyaan "kapan nikah" yang bisa datang 20 kali dalam setahun sejak umurku mencapai angka 25. 

Aku tidak menyalahkan mereka yang mengikuti standar baku semesta karena mungkin mereka adalah orang-orang yang taat aturan. Bisa jadi menikah muda adalah salah satu jenis mimpi yang sedang trend di masa ini. Namun aku juga tidak menyalahkan diriku yang belum ke level yang seharusnya pada umur yang sudah pas. Bukankah yang kujalani adalah sebuah level lain yang juga menunjukkan peningkatan dari level hidup sebelumnya? Setiap orang khususnya seorang wanita pun berhak untuk menggapai mimpinya sebelum terkungkung dalam urusan rumah tangga walaupun tidak menutup kemungkinan juga untuk mengejar mimpi setelah berumah tangga. Semuanya adalah tentang kemungkinan.

Apapun pilihannya, yang kita perlukan adalah selalu meng-upgrade diri di level manapun kita berada. Level yang berbeda akan membawa kita menjadi orang yang berbeda. Berbeda dari segi kedewasaan dalam bersikap dan berpikir. Satu yang pasti, kenaikan level seharusnya membawa kita menjadi orang yang lebih baik.

Bertemu Idola Tak Selamanya Indah

"He is just a person you love but will never be yours" Awal tahun 2000an merupakan tahun-tahun penting dalam fase kehidupan s...