Senin, 15 Juli 2019

Spider-Man Far From Home; Selamat Tinggal Tobey & Andrew

"With great power, comes great responsibility" 

Kalo mau bahas Spider-Man, kayaknya kurang afdol kalo quotes fenomenal ini gak ditulisin. Jadi setelah nonton semua film Spider-Man dari jaman Tobey Maguire sampe jaman Tom Holland, total semuanya ada 8 film termasuk versi animasinya Into The Spider-Verse, baru kali ini gue semangat buat nulis tentang kehidupan Peter Parker (yha trus kenapaaa). Spider-Man dari dulu sepenilaian gue adalah salah satu karakter Marvel yang lumayan banyak penggemarnya. Mungkin karena cerita klise bahwa setiap orang yang beruntung (atau terkutuk) -digigit binatang- bisa jadi superhero. Jadi kalo digigit nyamuk bisa berharap gitu nyamuknya kabur dari laboratorium yang lagi neliti serum canggih masa depan. Mungkin  juga karena kekuatannya unik gitu bisa ngeluarin jaring dan gelantungan pake kostum ketat di gedung-gedung tinggi serta bikin image laba-laba yang selama ini menakutkan/menjijikkan berubah jadi keren.

Manusia laba-laba
Setelah berjibaku dengan Tobey Maguire dan meyakini dia adalah sosok pemeran Peter Parker yang paling pas, muncullah Tom Holland. Si dedek lucu kesayangan kita semua. Sebelumnya gue mau minta maaf sama penggemar Andrew Garfield, karena gue ngerasa dia gak cocok sama sekali meranin Peter Parker walaupun jujur gue suka cerita versi Amazing Spider-Man. Gue juga suka dia jadian sama mbak Emma Stone yang jadi lawan mainnya di sini, walaupun akhirnya kandas juga. Mereka harus belajar sama Teuku Wisnu dan Shireen Sungkar tentang cara menjaga cinta lokasi yang awet. Tentu ini adalah pendapat yang subjektif banget. Diterima bagus gak diterima ya bodo amat. 

Babang Tobey, cinta pertama kita
Babang Andrew, yang biasa-biasa saja
Adek Tom,adek kita bersama
Jadi, pas Tom Holland muncul pertama kali di Captain America: Civil War perasaan gue agak ragu, "nih anak bisa gak ya jadi Spider-Man sebagus Tobey". Seiring waktu berjalan dan semakin seringnya doi muncul di film-film Marvel, gue yakin banget dia bakal jadi Peter Parker yang beda banget, in positive way. Bener aja. Tom Holland itu ngegemesin, kocak,  dan banyak bacot tapi gak annoying. Dedek-dedek gemes bangetlah. Interview-interview dia di youtube berperan besar dalam habisnya kuota gue. Susah buat dilewatkan. Dia pake aksen British adalah nilai plus. Di film-film tempat dia muncul juga line yang dikasih ke dia pas aja gitu. Anak remaja yang tiba-tiba punya superpower-nya dapet banget. Chemistry dia sama Robert Downey Jr (Tony Stark) lebih dapet lagi. Seketika pengen jadi sodaranya Peter Parker aja bawaannya.
Yang gak pernah bolos pelajaran kimia (if you know what i mean)
Setelah dibikinin film sendiri di Spider-Man Homecoming, muncul lagi nih film barunya Spider-Man Far From Home. Far From Home ini adalah film pertama dari semesta Marvel Cinematics pasca End Game. Kalo menurut para bacoters film sih ini penutup phase 3. 

Filmnya sendiri menurut gue bagus banget. Jelas kalo Tom Holland secara pribadi udah jadi laki-laki agak dewasa, tapi jiwa remajanya masih nempel banget di karakternya. Atau emang penulis skenarionya yang jago ngasih line-line yang remaja banget. Geli sendiri liat Peter Parker sama MJ malu-malu kucing pas nyatain perasaan. Geli tapi ya cute. Kalo dari segi ceritanya sih bagus-bagus aja. Pas. Ada part yang hampir bikin mewek karena keinget Tony Stark. Bisa aje kepikiran scene begitu. Belum lagi Aunt May seksi gilak. Image aunt May di Spider-Man sebelumnya luntur sudah. Jake Gylenhall mailop yang jadi Mysterio juga cakep beut. Pengen bawa pulang ke rumah. Temen-temennya Peter juga bego-bego kocak. Gurunya juga kek eek. Menghibur banget. Kalo dari actionnya gak usah ditanya. Itu super keren. Dari semua scene berantem Spider-Man gue paling demen yang di Far From Home ini. Gak tau kenapa. Apa jangan-jangan efek nonton di Imax? (shombonggg). 

Kalo di kelas udah di-ciee-ciee-in ini
Babang Jake, mailop. Brewokmu itu loh
"Tante". Udah itu aja.


Over all, Far From Home layak tonton banget sih. Nontonnya juga gak cukup sekali. After credit scene-nya bikin gak sabar buat phase selanjutnya. Jago bener ya Marvel nyari duitnya. Dan udah tau gitu kita tetap bersedia jadi budak bisnis ini. Ya udah doyan. Gimana dong. Oh iya, di sini juga bisa liat Tom Holland topless. Badannya udah jadi, otot2nya terbentuk jelas dan perutnya kotak-kotak gitu. Di situ deh gue nyadar kalo Tom udah bukan dedek-dedek gemes yang dulu lagi. Bentar lagi dia jadi pria. Yang beginian nih yang bikin naluri tante-tante keluar gak kekontrol. 

Finally, i can say, bye bye Tobey. Bye bye Andrew. Now, we have a new and fresh Spider-Man. You can take a rest for a long time.
Continue Reading...

Kamis, 11 Juli 2019

Everybody Is Struggling, Beibeh!

"Never underestimate the pain of a person because in all honesty, everyone is struggling. It's just some people hide it better than others"


Kalian pasti udah familiar banget sama kata-kata, "jangan liat ke atas mulu. coba sering-sering liat ke bawah biar lebih bersyukur. banyak orang yang masih lebih susah dari lo". Kata-kata ini biasanya dipake buat nasehatin orang yang ngeluh sama hidup dan keadaannya. Gue dulu sering diginiin dan sering giniin orang. Yap, old days. Gue akhirnya baca tulisan yang kira-kira gini bunyinya, "kenapa bersyukur harus nunggu liat orang lebih susah dari kita. bersyukur itu harusnya didasari dengan apa yang kita punya. gak perlu ngeliat orang lain yang punya lebih banyak atau lebih kurang dari kita". Tapi namanya manusia kan ya, susah buat ngilangin 'doktrin' ini dari dalam pikiran.

Gue ngerasa hidup berat akhir-akhir ini. Untung aja less drama. Seenggaknya menurut gue. Otak gue yang jarang dipake untuk hal-hal berfaedah ini, kadang penuh sama pertanyaan mulai dari yang bener sampe yang aneh-aneh. Gue coba menyelami apa sih tujuan dari semua ini dan coba nebak segala kemungkinan ke depan yang akurasinya juga paling di bawah 25 persen. 

Sembari gue mencoba menganalisa dan mengkalkulasi segala sesuatu, ada beberapa kejadian sedih yang terjadi di sekitar gue menimpa teman-teman terdekat gue. Dalam waktu sebulan ini, ada beberapa temen gue yang kehilangan orang tua. Gak cuma itu ada dua orang temen deket yang harus kehilangan bayi mereka. Kabar-kabar itu bikin gue kaget, sedih dan kemudian merenung panjang.

Gue makin sadar kalo orang tua kita bisa pergi kapan aja tanpa kita tau tanpa kita siap. Trus di masa-masa tua mereka, apa sih yang udah kita lakuin buat mereka. Apa kita udah bikin mereka bangga punya anak kayak kita. Hal yang paling gue takutin sekarang adalah belum jadi anak yang cukup berguna bagi orang tua. Gue juga pernah bilang, gue gak pernah bisa bayangin perasaan hancurnya orang tua yang kehilangan anaknya. Apa rasanya. Salah satu temen gue yang berduka menggambarkannya dengan, "rasanya kayak pengen mati juga". Oh God. Gue bahkan gak tau itu rasa sedih yang bisa tertahankan atau enggak.

Gue makin yakin kalo jalan hidup orang itu beda-beda. Bahagia dan deritanya juga jenisnya beda dan didapatkan di waktu serta keadaan yang beda-beda pula. Makanya membandingkan diri dengan orang lain itu udah jelas gak relevan karena kita pun start dari titik yang berbeda. Kemarin-kemarin gue sedih dan down karena alasan ini dan itu. Alasan-alasan buat bersedih itu pun jadi gak ada seujung kuku alasan orang lain yang notabene deket sama gue bersedih. Kalo mereka aja bisa survive kenapa gue enggak. Kalo mereka bisa kuat masa gue enggak. Kalo mereka ikhlas dan percaya bakal ada pelangi setelah hujan, kenapa gue enggak bisa.

Mungkin ini keliatan kontradiktif dengan konsep 'melihat orang lain', 'membandingkan diri dengan orang lain', dsb. Tapi beginilah kenyataannya. 'Doktrin' mengenai cara bersyukur emang gak bisa lepas gitu aja. Karena begitu lo jatoh, lo bakal langsung ngeliat ke sekeliling. Ngeliat gimana orang lain ngejelanin hidup dan bertahan dari segala badai yang datang dalam hidup mereka. Hal itu bisa bikin gue berpikir tenang dan akhirnya tau bahwa di dunia ini bukan cuma gue yang struggling. Semua orang lagi struggling dengan kondisi mereka masing-masing.

Tuhan emang Maha Kuasa ya. Pekerjaan-Nya sulit buat diselami dan dipahami. Cara-Nya buat menegur pun macam-macam dari yang lucu sampai menyakitkan sampe kita gak berdaya. Kita bener-bener cuma debu.
Continue Reading...

Rabu, 03 Juli 2019

Hari Ini Adalah Konsekuensi Pilihanmu

"In every single thing you do, you are choosing a direction. Your life is  product of choices" - Kathleen Hall



Rasanya sayang kalo cerita ini gak gue tulisin. Cerita tentang pilihan-pilihan di masa lalu dan penyesalan yang datang. Sebenernya gak nyesel-nyesel amat sih karena ngomonginnya juga sambil ketawa-ketawa. Sadar bahwa kami dulu milih jalan yang dianggap tepat tapi lihatlah di mana kami sekarang berada. Bentar ketawa dulu hahahahaha.

Jadi kemaren gue ketemu temen. Temen kuliah. Dia setahun di bawah gue. Kami gak sengaja ketemu di sebuah kafe dan cerita ngalor ngidul. Setelah curhat-curhatan tentang masalah hidup, mulailah dia bercerita tentang teman angkatannya dia (yang berarti adek tingkat gue juga) yang sekarang bekerja di sebuah instansi pemerintahan tingkat provinsi sebagai tangan kanan gubernur dan ngurusin kerja sama internasional. Secara penampilan, dia good looking. Lumayan cakep, menurut standar umum. Sebelumnya orang ini udah lulus S2 dari salah universitas di negeri Ratu Elizabeth. Gak sampe situ. Dia udah nikah sama wanita  cantik yang kerja di salah satu BUMN. Trus ada lagi. Katanya dia udah beli satu unit apartemen di pusat kota Bandung. Beli loh ya bukan nyewa. Sebuah kehidupan super nyaman impian sebagian besar manusia warga negara ber-flower ini.

Trus kenapa?

Pertama, gue gak inget sama sekali nih orang yang mana. Karena adek tingkat kan banyak jadi susah hapalinnya apalagi kalo orangnya gak eksis. Orang ini tipe kupu-kupu. Istilah buat mahasiswa yang habis kuliah langsung pulang gak pake acara nongkrong sama sekali. Bisa jadi dia punya kegiatan yang lebih penting lainnya atau emang dia gak punya temen sama sekali. Katanya dia sempet ikut organisasi extra kampus gitu tapi tetep gak eksis sama sekali.

Kedua, gue dan adik tingkat yang gue temuin ini adalah tipe kunang-kunang. Pulang kuliah ya nangkring. Syukur-syukur kalo masuk kuliah. Kuliah gak kuliah ya nangkringnya tetep jalan apapun yang terjadi. Tipe mahasiswa yang eksis di kegiatan kampus sebagai panitia ini itu yang lumayan dikenal anak jurusan lain di fakultas. Waktu itu ya bangga-bangga aja. Eksistensi adalah koentji!

Tipe yang pertama tau apa yang dia kerjakan dan mungkin aja udah tau habis kuliah mau ngapain serta udah ngerencanain step-step dalam hidupnya. Nah tipe kedua ini lebih let it flow ke manapun kaki melangkah dan nasib membawa ya terima-terima saja. Lanjut S2 di kampus lokal pun gak masalah. Kerjaan apapun yang datang selama asik dan menghasilkan uang ya sikat. 

Kami berdua lalu merenung. Bagaimana seandainya kami dulu memilih untuk jadi mahasiswa tipe pertama? Mungkinkah kami sekarang punya apartemen di pusat kota besar dan jabatan yang menjanjikan? Bisa jadi. Karena masalah skill yang 11 15 lah. Orang itu 11 kami yang 15 nya. Gak jauh-jauh amat. 

Trus apakah kami menyesal? Ya gak juga sih. Hahaha. Cuma kembali refleksi diri (cailah refleksi). Teori bahwa setiap pilihan membawa konsekuensi benar adanya. Kita hari ini adalah konsekuensi dari pilihan-pilihan yang kita buat di masa lalu. Gue pribadi gak pernah menyesali pilihan-pilihan yang gue buat di masa lalu. Kalaupun menyesal emangnya bisa apa? Gak mungkin kan balik ke masa lalu. The Flash aja balik ke masa lalu buat ngubah masa lalu akhirnya nyesel kok. Itu karena yang terjadi emang udah seharusnya terjadi. Lagian, gue menikmati banget kehidupan kuliah gue sebagai mahasiswa kunang-kunang. Keuntungannya gue banyak kenangan manis (dan pahit) trus banyak temen. Lagi ada masalah tempat curhatnya buanyak. Gak pernah ngerasa sendiri. Emang kenangan bisa beli mobil dan rumah? Ya enggaaak. Namanya juga see the positive side, cuk.

Sebelumnya gue juga habis ngobrol-ngobrol sama pendeta gereja gue. Kata beliau, masa lalu gak perlu disesali. Hal buruk yang terjadi dan sebagian orang yang datang di hidup kita dikirim buat jadi bahan pelajaran. Makanya kudu belajar, jangan bolos kuliah mulu. Yang paling penting itu ke depannya mau gimana. Harus jadi manusia yang lebih baik dan hidup semaksimal mungkin. Lagian jalan orang berbeda-beda dan dapat berkat yang beda-beda pula bentuknya. Mantap jiwa emang ibu pendeta andalan gue.
Continue Reading...

Senin, 01 Juli 2019

Segala Sesuatu Pasti Ada Akhirnya

"Tetap berjalan, tuan!"
"Tetap tabah. Segala sesuatu pasti ada akhirnya"

Masih teringat dengan jelas teriakan pelatih-pelatih yang merupakan seniorku di perhimpunan pecinta alam sekitar sebelas tahun yang lalu. Kata-kata ini pun keluar dari mulutku ketika menjadi pelatih bagi anggota-anggota baru organisasi kami. Bagiku, kata-kata ini sangat istimewa. Mempunyai makna dalam walaupun tidak selalu kuingat dan kuterapkan.


Masih teringat 'penderitaan' itu. Berjalan jauh tanpa tahu tujuan akhir dengan sepatu lars tentara yang bikin kaki lecet. Tentu saja dengan beban yang berat di carrier. Belum lagi selama perjalanan kami diguyur hujan. Kami harus menahan dingin karena baju yang basah dan angin yang bertiup kencang. Aku ingin menyerah pada hari pertama dan minta dipulangkan. Aku tidak kuat. Belum apa-apa pergelangan kakiku sudah luka karena tergesek sepatu. Fisikku lemah. Mentalku jatuh. Namun, ketakutanku untuk mengakui kelemahan itu pada senior membuatku tak pulang hari itu. "Kalo ngadu dan minta dipulangin ntar malah gue disiksa", pikirku waktu itu. Sehingga saat seorang senior berjalan di sebelahku selama melintasi sebuah kebun teh dan bertanya apakah aku ingin pulang, aku menjawab dengan keras, "tidak!". Sebanyak apapun dia bertanya, sebanyak itu pula aku memberi jawaban 'tidak'. Jawaban itu kemudian terbawa sampai pendidikan usai.

Semakin hari rasanya semakin berat. Malam sebelum tidur, aku berkontemplasi bertanya pada diriku mengapa aku ikut kegiatan seperti ini. Mengapa harus tidur di atas matras dan merasakan dingin padahal ada kasur empuk dan selimut hangat di kosan. Mengapa harus makan makanan seadanya sementara di Jatinangor banyak makanan enak yang tersedia. Mengapa harus berlelah-lelah berjalan jauh padahal nongkrong di kafe lebih nyaman. Kemudian di sinilah aku diperkenalkan dengan sesuatu yang bernama 'zona nyaman'. Kami berkali-kali diingatkan bahwa kami sedang berada di luar zona nyaman kami. Bahwa kami tidak akan selamanya merasa nyaman karena begitulah hidup. 

Selagi melewati masa-masa sulit saat ini, aku membaca sebuah postingan senior yang sedang mengenang masa-masa pendidikan dasar. Aku kemudian teringat dan sadar. 

Pendidikan dasar yang kulewati, yang penuh dengan kesakitan dan penderitaan adalah gambaran hidup menjadi manusia di dunia. Hidup tak akan selamanya nyaman. Hidup kadang tak memberimu kemudahan, malah memberi penderitaan dan kesakitan terus menerus. Terluka, kedinginan, kelaparan, kehausan, merasa terhina, mungkin terlalu ekstrim jika dirasakan dalam satu waktu sekaligus tetapi aku pernah mengalaminya dalam suatu waktu walaupun hanya berbentuk pelatihan. Yang jelas dalam keadaan ini kami belajar untuk bertahan. Kami harus kuat. Kami harus tabah. Karena katanya segala sesuatu pasti ada akhirnya. Apapun itu. Kebahagiaan. Kesusahan. Semuanya akan berakhir walaupun kita tidak tahu kapan dan bagaimana. Selain itu, fisik boleh lemah tetapi itu tak berarti apa-apa karena segala sesuatu dikendalikan oleh pikiran. Jika mental kuat dan yakin bahwa bisa melewati semua ini maka itulah yang akan terjadi. Pikiran inilah yang membuatku bertahan dalam kesakitan selama hampir dua minggu. 

Pertanyaan pentingnya, jika saat itu aku bisa bertahan dan melewati semuanya, mengapa saat ini aku tidak bisa bertahan? Jika aku pernah mengalami berada di titik nol dan bisa menyelesaikannya, mengapa sekarang tidak? Aku kembali berkontemplasi sembari mengingat suatu malam di masa pendidikan. Malam itu kami menginap di sebuah kebun teh setelah seharian berjalan naik turun bukit dan diguyur hujan. Tak hanya hujan, malam itu angin bertiup sangat kencang membawa hawa dingin yang tak biasa. Kabut tebal muncul dan bertahan hingga pagi. Kami di dalam 'tenda' yang terbuat dari ponco, tanpa sleeping bag, hanya bermodal kaus kaki tebal dan baju serta celana setengah kering tidur berdekatan berharap bisa saling menghangatkan. Aku masih bisa mengingat dinginnya malam itu... 
Continue Reading...

Kamis, 27 Juni 2019

Yogyakarta; (Tidak) Istimewa (Lagi) Bagiku

"This ain't nothing, nothing but goodbye town. To hell if I'm sticking around" - Anonymous

Di sekitar pertengahan tahun 2015, gue pernah nulis tentang jatuh cintanya gue sama Jogja di sini. Nulisnya pun diiringi lagu legendaris Kla Project yang jadi lagu wajib sejuta pengamen di Malioboro. Betapa melankolisnya gue saat itu. Tapi gimana dong emang rasanya gitu. Asli pak! Dan banyak orang yang setuju sama gue (saat itu) kalo Jogja pantas disebut sebagai kota istimewa.

potonya ambil di google
Akhir 2016 gue memutuskan untuk pindah ke Jogja. Bukan hanya karena gue jatuh cinta tapi karena gue mau menunaikan kewajiban sebagai anak yang hendak membanggakan orang tua dengan melanjutkan di salah satu kampus terbaik di Indonesia. Gayung bersambut brooo.

Tapi namanya rasa suka atau cinta kadang cuma manis di awal-awal doang. Gue jadi paham kalo keistimewaan Jogja bisa terkikis seiring waktu dan setelah semakin jauh berkutat di dalamnya. Jogja memang cocoknya jadi tempat untuk singgah sementara, melepaskan penat dan membayar rindu. Jauh sebelum gue patah hati di tempat ini, dia sudah jadi tempat yang tidak menyenangkan. Makanan yang overrated, gak ada transportasi publik (adanya cuma ojol), jalanan yang udah mulai padat dan gak ramah pejalan kaki. Cerita-cerita dan kenangan-kenangan indah orang tentang kesederhanaan, kenyamanan dan bla bla bla Jogja akan mulai terkikis digerus jaman. 

Gue tau bakal banyak yang gak setuju sama pendapat gue yang ini. Ya wajar karena kesan tiap orang terhadap sebuah tempat itu pasti berbeda-beda. Rasa bisa berubah seiring waktu dan pengalaman yang dialami. Gue pikir ini hanya berlaku buat rasa ke orang ternyata tempat juga bisa gitu ya (curhat buuuuu?). 

Sekarang Jogja bukan lagi kota yang istimewa buat gue. Jogja bukan lagi kota yang ingin gue tinggalin lebih lama. Jogja bukan lagi kota yang nyaman buat gue. Semua kenangan indah yang ada di sini perlahan pudar karena arus modernisasi dan rasa yang mulai berubah. Lo boleh bilang gue berubah karena gue kecewa sama orang-orang. Tapi jauh dari itu, kota ini yang lebih dulu bikin gue kecewa. Kota yang mungkin emang sebenarnya gak pernah gue cintai karena hati gue udah lebih tertambat sama kota lain. Bisa jadi. Ada yang bilang setiap sudut Yogyakarta itu romantis. Buat beberapa orang mungkin ini bukan pernyataan yang hiperbola tapi gue tau dengan jelas ada sudut-sudutnya yang bikin gue pengen segera hengkang.

Saat ini gue sedang berjuang di kota yang gak gue kehendaki lagi. Tanpa gue sadari keinginan ini bikin perjuangan gue lebih mudah (seharusnya). Gue gak bilang gak akan nginjek kota ini lagi suatu saat nanti. Karena seburuk-buruknya, kota ini juga udah ngasih banyak hal. Cinta, kesederhanaan, pengalaman, dan tentunya pendidikan. Kota ini juga pernah jadi bagian hidup gue, jadi saksi perjuangan, tawa dan air mata. Gue akan tetap kembali dengan perasaan yang lebih lapang untuk sekedar bersua dan tersenyum melihat kenangan-kenangan indah yang pernah gue tambatkan di sini. 
Continue Reading...

Jumat, 21 Juni 2019

Patah Hati; Sakit Tapi Tak Berdarah

 "I wish I were a little girl again because skinned knees are easier to fix than a broken heart" - Anonymous

Pilih sakit hati atau sakit gigi? Gue sih mendingan sakit hati. Sakit gigi sumpah gak enak banget. Nyiksa parah. Tapi apakah bikin sakit hati lebih baik? Gak juga sih haha. Sakit hati itulah pengejewantahan dari sakit tapi tidak berdarah. Yang udah pernah pasti tau rasanya. Dada/jantung nyut-nyutan, nyeri, trus otot-otot di di wajah udah gerak gak jelas trus gak lama keluarlah air anget-anget gimana gitu dari mata. Rasanya juga gak enak banget. Bikin otak gak bekerja sebagaimana mestinya.

Saat gue nulis ini, gue habis putus layangan cinta setelah membina hubungan selama kurang lebih lima tahun. Alasan putusnya ntar gue ceritain kalo gue udah siap buat buka-bukaan. Gue lagi patah hati. Berat. Kayak badan gue. 

Sebenernya gue udah siapin hati buat hari-hari ini. Entah kenapa gue tau kalo saat ini bakal tiba cepat atau lambat. Tapi sebaik-baiknya persiapan kadang gagal juga. Hati gue remuk. Udah gak berbentuk. Gue sedih trus nangis tersedu-sedu, sesekali meraung. Ya mau ngapain lagi? Masa gue kudu lari-lari telanjang di tengah jalan atau ngambil piso buat ngiris-ngiris pergelangan tangan. Bukan gue banget sih haha. Masih pengen hidup gue (untungnya). Lima tahun cuy. Lama itu. Apalagi frekuensi pertemuan yang intens dan relasi yang gak biasa-biasa aja. 

Gue pernah ada di posisi ini sebelumnya. Iya, gue pernah patah hati sebelumnya. Pas putus sama cinta pertama gue dan sekaligus gue harus kehilangan dia selama-lamanya. Itu sakitnya susah buat diungkapin sih. Nelangsa kalo kata penyair-penyair. Saat itu gue punya banyak teman di sekeliling gue yang selalu ada saat gue butuhin. Yang selalu ngeladenin dan ngedengerin saat gue mau muntahin semua kesedihan gue. Jadi gue galaunya masih bisa teratasi. Buktinya gue bisa move on. Ye gak.

Sekarang di penghujung umur 20-an, circle pertemanan makin kecil. Temen-temen deket masih lumayan tapi hampir semuanya jaraknya jauh. Thanks to teknologi gue masih bisa curhat lewat aplikasi chat atau nelpon. Ada kelegaan tapi rasanya tetap gak sama. Gue ngerasa kesepian di sini. Nambah lagi satu hal yang bikin gue gak betah di kota yang katanya istimewa ini. Satu-satunya cara ya curhat habis-habisan sama Tuhan lewat doa. Kedengeran sok relijius ya haha. Tapi beneran ngebantu banget loh. Katanya tingkat tertinggi kegalauan itu pas malem-malem lo sendiri trus ngadu sama Tuhan sambil bercucuran air mata. But, after that you will feel better.

Gue ngerasa ini salah satu titik terendah gue. Kenapa? Karena timing yang salah. Kenapa gue harus patah hati di saat gue lagi dalam proses nyelesaiin tesis? Kenapa gue harus patah hati di saat keadaan finansial gue lagi megap-megap? Why oh why? Apakah maksud dari semua ini, Ferguso? Luna Maya ditinggal kawin Reino Barack sih enak. Udah cantik banyak duit pula jadi pas galau tinggal terbang ke Swiss, bosss. Lah gue, patah hati boro-boro ke Swiss. Mau guling-gulingan ngegalau sambil liatin ombak di Pantai Parangtritis aja sulit. Zad bangedh.

Namun, sebagai perempuan yang bentar lagi berumur 30 tahun gue harus lebih bijak dan dewasa dong yaaa (eh harus gak ya? haha). Gue coba tenang dan mikirin ini pelan-pelan. Mensugesti diri kalo everything happens for reason. Kalo there is always sunshine after the storm. Kalo everything is good in God's time. Dan kalimat-kalimat motivasi lainnya. Sekarang aja gue jadi jamaah Merry Riana loh dan akan jadi penonton setia akun youtube Kelas Cinta. Mashok pak ekoooo.

Kemarin gue denger kata-kata ini, "ketika patah hati, sedih itu sudah pasti tapi menderita itu pilihan". YHA JUGAK SIH. Lo sedih ya boleh banget nangis tapi lo mau terpuruk terus dan ngorbanin hal-hal penting di hidup lo hanya karena seorang laki-laki yang bahkan gak bisa ngejaga hati lo? Lo mau idup lo ancur karena seorang laki-laki yang udah gak peduli sama lo? *emosik*.

Selain sugesti dan motivasi, ada satu hal lagi yang bikin gue bertahan dan berusaha kuat. Apakah itu? Jeng jeng jeng. Orang tua gue, teman-teman. Iyap. Ibarat lo udah dibesarin dari pitik sampe udah gede (literally) dengan darah dan keringet, masa iya lo sia-siain harapan mereka karena orang yang baru dekat gak sampe setengah hidup lo. Mereka udah ngorbanin banyak hal banget buat bikin lo sampe di titik ini. Itu ngebantu gue jadi waras banget loh. 

Terima kasih mamak bapak. Anakmu tak akan terpuruk lama kok. Ini hanya sakit yang akan sembuh seiring waktu dan dengan obat yang tepat. Ini hanya fase hidup yang harus anakmu lewati untuk jadi manusia yang lebih tangguh dan lebih baik. Anakmu sekarang bersedih tapi tak akan berlama-lama gundah gulana. Anakmu akan terus maju dan berdiri tegak menatap masa depan cerah bersama calon menantu kalian, Chris Evans. 
Continue Reading...

Minggu, 26 Mei 2019

Game of Thrones; Now My Watch Has Ended

"When you play the game of thrones, you win or you die"  - Cersei Lannister

Gak nyangka bakal tiba di saat ini. Saat gue nulis tentang Game of Thrones buat nulis apa yang gue rasain setelah serial ini bener-bener abis. Serial yang ditayangkan pertama kali tahun 2011, tapi baru gue tonton dua tahun kemudian setelah udah muncul 3 season. Jadi gue udah menggauli GoT ini 6 tahun. Kalo anak kecil udah mau masuk SD. Gak berasa.

Poster tipuuuuuu :')
Back to the time we first met, gue awal nonton karena direkomendasiin sama seorang senior dan bilang kalo serial ini bagus banget dan beda dari yang lain. Kebetulan gue emang selalu minta rekomendasi serial atau film sama beliau dan gak pernah kecewa. Dan sekali lagi gue gak kecewa. Gue kira awalnya ini serial kolosal biasa tentang perebutan tahta (besi) atau Iron Throne dengan saling bunuh, saling mengkhianati dll. Bener tapi gak sekedar itu. Semua orang yang nonton GoT pertama kali, hampir 100 persen pasti mikir Ned Stark yang bakal jadi raja selanjutnya. Hahahahaha sama! Tapi ternyata tidak semudah itu, ferguso. Doi mati. Dipenggal. Shock banget nontonnya sampe mikir "Ini serial apaan sih? Kok bikin stress gini". Dan ternyata setelah lanjut nonton, kematian Ned Stark gak ada apa-apanya dibanding kematian yang lain. Sakit sih. Lo udah yakin banget nih si anu menang atau bisa balas dendamnya eh taunya dia mati juga. Cara matinya mengenaskan pula gak disangka-sangka. Nonton serial ini emang butuh jantung yang sehat.

Selain adegan berdarah-darah, di awal-awal serial ini banyak adegan ena ena yang gak disensor sama sekali kayak teteknya Sandy di Spongebob. Nudity is kind of attraction. Tapi yang nonton GoT cuma buat liat adegan-adegan ini harus siap-siap kecewa karena makin ke belakang makin kurang. Tapi gue yakin apapun niat awalnya kalo udah kepalang nonton bakal susah lepasnya. Trus bukannya baca-baca sejarah Indonesia malah sibuk baca sejarah Westeros, dunia antah berantah bikinan George R.R. Martin.

Selain sejarah, belajar baca peta juga. Warbiyasak yaaa
Nonton GoT juga ada manfaatnya buat melatih daya ingat. Kalo udah kecemplung lo bakal berusaha inget semua nama-nama karakternya. Gak cuma karakternya tapi juga nama klan beserta slogan-slogan house mereka. Bener-bener kayak masuk di dunia fantasi dan lo berasa jadi bagian mereka. Gue kira dulu hapalin karakter di Harry Potter udah paling belibet ternyata ada yang lebih kompleks lagi. Dan yang menarik dari karakter-karakternya adalah perkembangan mereka. Selama 8 season, sebagian besar karakternya berubah-ubah dari baik, menyebalkan, baik lagi, mengenaskan, menyebalkan lagi dan seterusnya yang bikin kita juga berubah-ubah penilaiannya. Iya, you can say otak sama perasaan kita diobok-obok.

Talk about cinematography
Game of Thrones juga tentang naga-nagaan. Bukan naga Indosiar tapi yaa
Ada yang namanya direwolf juga
Scene-scene perangnya epic semua. Ini salah satu yang paling bagus menurut gue
Selain naga dan direwolf, GoT juga tentang zombie aka White Walkers aka Army of the Dead
Buat sinematografinya ga usah ditanya deh. Kelas dunia. Nonton behind the scene-nya gue selalu terkagum-kagum. Proses pembuatannya niat banget dan di tempat-tempat indah dunia, tempat-tempat yang pengen banget gue kunjungin. Niat aja dulu. Ke sananya mah kapan-kapan. Satu lagi yang gue suka dari serial ini adalah quotes-quotesnya yang dalem dan penuh makna #tsah. Contohnya :

"The man who passes the sentence should swing the sword" - Ned Stark
"Never forget who you are. The rest of the world will not. Wear it like an armour and it can't never be used to hurt you" - Tyrion Lannister
"There is no cure for being a cunt" - Bronn
"A lion doesn't concern himself with the opinion of sheep" - Tywin Lannister
"I don't plan on knitting by the fire while men fight for me" - Lyanna Mormont
"Nothing fvcks you harder than time" - Davos Seaworth

Dan masih banyak lagi quotes-quotes keren dan selalu terngiang-ngiang di kepala gue. Beberapa dari quotes ini buat nunjukin gimana sifat atau keadaan si karakternya. Gila yaaa. Ampun pak... ampun...

Selain itu, karena serial ini didapuk sebagai the best tv show in the world, fansnya juga bejibun. Sebagian dari mereka sibuk bikin teori ini teori itu tentang apa yang bakal terjadi, siapa yang bakal jadi raja, siapa bunuh siapa dikait-kaitin sama cerita-cerita sebelumnya. Begitu tayang dan gak sesuai sama teori ya kesel juga tapi mau gimana, kita kan cuma remah-remah di semesta Westeros ini.

Pokoknya gitulah ya. Pengen ngomongin jalan ceritanya tapi bakal panjang banget. Kesimpulannya, ini salah satu serial terbaik yang pernah gue ikutin dan sukses bikin baper. Bukan kaleng-kaleng. Gue sama temen-temen deket malah bikin grup khusus buat ngomongin serial ini. Grupnya masih ada sampe sekarang dan sering beralih fungsi jadi tempat curhat, ngomongin bokong artis, ngomongin film atau musik dan masih banyak lagi. Tapi gak berhenti ngomongin serial ini karena kami emang gak gampang move on ha ha ha ha. Thanks Game of Thrones! So long... so long...

Valar Morghulis!


ps. katanya mau dibikinin prekuel judulnya 'Bloodmoon'. semoga aja sebagus ini biar netijen gak banyak bacot
Continue Reading...

About

Blogroll

About