Sabtu, 18 Februari 2017

Next Level of Life

"Every next level of your life will demand a different you" - Unknown

Sekitar lima tahun lalu setelah aku menamatkan diri dari dari Jurusan Ilmu Pemerintahan Unpad, aku berpikir seperti para lulusan baru lainnya untuk mencari pekerjaan. Pemikiran yang simple karena begitulah stepnya. Jika dipikir-pikir, hidup telah memberikan standar-standar yang sadar atau tidak sadar kita ikuti. SD-SMP-SMA-Kuliah-Kerja-Nikah-Punya anak-Pensiun-Mati. Seakan-akan hal itu adalah sesuatu yang harus kita lewati jika ingin bertahan di dunia yang kejam ini. Tentu aku berbicara dari sudut pandang yang normatif dan pendapat kebanyakan orang. Sekian persen dari penduduk bumi tidak mengikuti aturan baku tersebut. Ada yang memang karena keinginan sendiri ada pula yang terpaksa karena keadaan yang tidak memungkinkan. 

Aku sedang berada pada tingkatan pasca kuliah strata satu yang sudah mengecap dunia kerja. Normalnya, berdasarkan standar 'baku' semesta, aku harusnya sudah menikah seperti kebanyakan teman-teman di sekitarku. Tidak sedikit dari mereka yang sudah mempunyai anak. Tetapi di sinilah aku di sudut Kota Yogyakarta melanjutkan studi pascasarjana yang merupakan salah satu mimpi sedari dulu. Sebuah mimpi pribadi yang membuatku tidak mengikuti standar baku semesta. Bukannya aku tidak pernah berpikir untuk berada di posisi ini sekarang tetapi aku tidak bisa menebak waktunya adalah sekarang. Aku mengabaikan pertanyaan-pertanyaan "kapan nikah" yang bisa datang 20 kali dalam setahun sejak umurku mencapai angka 25. 

Aku tidak menyalahkan mereka yang mengikuti standar baku semesta karena mungkin mereka adalah orang-orang yang taat aturan. Bisa jadi menikah muda adalah salah satu jenis mimpi yang sedang trend di masa ini. Namun aku juga tidak menyalahkan diriku yang belum ke level yang seharusnya pada umur yang sudah pas. Bukankah yang kujalani adalah sebuah level lain yang juga menunjukkan peningkatan dari level hidup sebelumnya? Setiap orang khususnya seorang wanita pun berhak untuk menggapai mimpinya sebelum terkungkung dalam urusan rumah tangga walaupun tidak menutup kemungkinan juga untuk mengejar mimpi setelah berumah tangga. Semuanya adalah tentang kemungkinan.

Apapun pilihannya, yang kita perlukan adalah selalu meng-upgrade diri di level manapun kita berada. Level yang berbeda akan membawa kita menjadi orang yang berbeda. Berbeda dari segi kedewasaan dalam bersikap dan berpikir. Satu yang pasti, kenaikan level seharusnya membawa kita menjadi orang yang lebih baik.
Share:

0 komentar:

Posting Komentar